Jenis-Jenis Sensor

Advertisement

Jenis-Jenis Sensor pada dasarnya terbagi menjadi 8 macam. Akan tetapi sebelum kita menilik lebih lanjut kita perlu mengetahui apakah sensor itu. Sensor merupakan alat yang berfungsi untuk mengubah suatu daya menjadi daya lain. Sensor sendiri merupakan turunan dari transedur yang memiliki fungsi sama dengan sensor. Sensor sendiri terbagi kedalam beberapa jenis, seperti yang sudah dijelaskan di awal jenis sensor terbagi menjadi 8 macam. Yang pertama adalah sensor suhu. Sensor suhu sendiri memiliki empat jenis yang sering digunakan dibandingkan dengan jenis lainnya. Keempat jenis tersebut adalah Termistor, IC sensor, Thermocouple, serta Resistance Temperature Detector. Sensor suhu biasa dipakai pada termometer. Selain itu terdapat sensor kecepatan dan tekanan. Sensor tekanan memanfaatkan kinerja kawat. Ketika kawat mengalami tekanan maka akan diubah menjadi sinyal listrik. Sensor tekanan biasa dipakai pada remot atau kalkulator. Sedang untuk sensor kecepatan yang biasa diaplikasikan kepada kendaraan bermotor. Sensor kecepatan biasa memanfaatkan perputaran roda pada kendaraan bermotor.

Jenis-jenis sensor lain adalah sensor ultrasonik. Sensor jenis ini memanfaatkan pantulan gelombang suara. Dengan memancarkan gelombang serta menangkap kembali pantulan gelombang suara tersebut. Sensor ultrasonik sering digunakan oleh kapal laut untuk menentukan kedalaman laut yang mereka lewati. Selajutnya adalah sensor sinar atau cahaya. Sensor cahaya memiliki tiga kategori; Fotovoltaic (sel solar), Fotokonduktif, dan Fotolistrik. Sensor cahaya biasa digunakan pada alat detektor harga pada berbagai supermarket ataupun infrared pada handphone. Berikutnya adalah sensor magnet. Seperti namanya, sensor jenis ini memanfaatkan medan magnet pada objek yang menyebabkan perubahan pada indikator. Sensor model ini harus terbebas dari debu, pasir, asap, dan juga uap. Sensor ini banyak diaplikasikan pada detektor logam yang biasa dipakai oleh satpam guna mendeteksi barang-barang berbahaya.

Jenis-Jenis Sensor

Jenis-Jenis Sensor

Jenis-jenis sensor berikutnya adalah sensor penyandi. Sensor jenis ini memanfaatkan gerakan berputar menjadi sinyal digital. Sensor jenis ini memiliki dua lapisan; penyandi rotasi tambahan dan penyandi absolut. Penyandi rotasi berfugsi untuk mengkalkulasi rotasi untuk setiap putarannya. Sedangkan penyandi absolut melengkapi kinerja penyandi rotasi serta memberi kode binary pada masing-masing sudut. Sensor jenis ini banyak dipakai pada brangkas-brangkas penyimpanan pada bank. Yang terakhir adalah sensor proximity. Sensor ini mendeteksi adanya target logam tanpa bersentuhan. Sensor jenis ini banyak diaplikasikan pada berbagai saklar mikro dan terkemas dari getaran, cairan, serta cairan kimia.

Dari jenis-jenis sensor tersebut terdapat berbagai keuntungan yang bisa kita ambil untuk diaplikasikan kedalam berbagai peralatan yang kita miliki. Selain itu, dengan mengetahui seluk beluk beberapa sensor yang ada diatas kita dapat memilih jenis sensor yang tepat untuk kegiatan kita. Kerusakan pada sensor pun dapat kita tanggulangi dan juga diantisipasi mengingat kita mengetahui beberapa hal yang harus dihindari ketika menggunakan sensor-sensor terbut. Pengaplikasian yang tepat guna juga bermanfaat untuk mengantisipasi berbagai kriminal yang semakin hari semakin banyak.

Demikian penjelasan singkat mengenai jenis-jenis sensor, semoga artikel kali ini dapat membantu dan bermanfaat bagi para pembaca. Lihat juga artikel menarik lainnya, seperti Power Supply Komputer, Fungsi Power Supply, Sensor Gas dan Jenis-Jenis Power Supply.

Advertisement
Jenis-Jenis Sensor | ty0link60 | 4.5